Apa Saja Bahayanya Mengkonsumsi Obat Kedaluwarsa?

Apa Saja Bahayanya Mengkonsumsi Obat Kedaluwarsa?


Saat kepala Anda sakit tiba-tiba, Anda bisa langsung pergi ke apotek untuk minum obat penghilang rasa sakit yang tersedia di sana. Karena ingin segera sembuh, Anda lupa mengecek tanggal berakhirnya obat tersebut. Setelah menelan obatnya, Anda baru menyadari bahwa obatnya sudah kedaluwarsa.


Tanggal kedaluwarsa obat biasanya tertera pada label atau kemasan obat. Tanggal tersebut adalah tanggal terakhir dimana produsen obat atau produsen obat masih dapat menjamin sepenuhnya khasiat dan keamanan obat tersebut. Dan semua produsen obat wajib mencantumkan tanggal kedaluwarsa pada setiap produknya.


Menurut Margarita Rohr, MD, dari Langone Joan H. Tisch Women's Health Center of New York University mengutip laporan Health bahwa hampir tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan keamanan obat kedaluwarsa bisa menjadi toxic (racun) dan jika Anda mengkonsumsi itu akan membuat Anda sakit, sama seperti Anda makan makanan busuk.


Meski tidak selalu buruk, jelas bahwa obat tersebut akan kehilangan sebagian kemanjurannya setelah tanggal kedaluwarsa. Dia berkata: "Berapa banyak efek yang akan hilang setelah tanggal kedaluwarsa, dan itu mungkin memiliki efek buruk pada tubuh."


Untuk beberapa obat, tanggal kedaluwarsa obat lebih penting daripada yang lain. Dr. Rohr berkata: “Nitrogliserin, yang dikenal untuk mengobati nyeri dada, kehilangan kemanjurannya dengan cepat, jadi tidak boleh digunakan setelah kedaluwarsa”.


Obat lain yang tidak boleh digunakan setelah kedaluwarsa yaitu antibiotik cair dan pil, serta beberapa obat yang disuntikan, seperti Norepinefrin (digunakan untuk mengobati syok dan tekanan darah rendah). Misalnya, jika ternyata obat berubah warna pada kemasan (Ampul), Anda harus buang itu. tambah dr. Rohr.


Apakah saya masih dapat menggunakan obat kedaluwarsa?


Beberapa obat diketahui memiliki tanggal kedaluwarsa yang lebih lama dari yang tertera pada label. Untuk memastikan bahwa obat tersebut masih efektif bahkan setelah tanggal kedaluwarsa, dr. Rohr menganjurkan agar Anda mempertimbangkan tujuan penggunaan awal Anda.


"Jika Anda menggunakan pengencer (seperti warfarin) untuk mencegah pembekuan darah atau menggunakan obat anti-epilepsi (seperti dilantine atau fenobarbital), penting untuk memastikan bahwa obat tersebut memiliki potensi yang cukup untuk membantu mencegah Efek samping dari kegagalan pengobatan. ," dia berkata.